NGURUS KARTU KELUARGA chapter 1

Hari ini spesial ijin ngantor hanya untuk ngurusin administrasi pindah alamat dari kelurahan lama ke kelurahan baru guna pembuatan kartu keluarga. Hohoho.. What?? Baru ngurus kartu keluarga hari gini?! Ah ehmm.. Emang kayaknya geje banget ya. Eits..tapi aku punya alasan pendukung kenapa baru sekarang ngurus kartu keluarga setelah menikah hampir 2 tahun.

1. Domisili yang masih geje

Domisili geje disini adalah domisili tempat tinggal antara aku dan suami yang masih ngambang kayak teratai di atas air. Halah..ga banget perumpamaannya. Begini, aku tuh punya KTP Medan sedangkan suami KTP Malang. Kami berdua berdomisili di Padang. So, masih bingung harus berdomisili dimana. Karna untuk mengurus kartu keluarga di Padang dibutuhkan surat pindah suami dari Malang dan surat pindah aku dari Medan. Ribet? Ho’oh ribet.

Continue reading

Advertisements

STASIUN KERETA API-Medan (Railink)

Sepagi ini udah nongkrong disini untuk jemput Mertua yang sengaja didatangkan mendadak karna kondisi jagain Nogu yang di luar skenario untuk beberapa hari ke depan.

Disini itu dimana? Di depan stasiun kereta api alias railink yang persis di depan Mall baru dengan judul Centre Point. Hohoho..perkembangan Kota Medan emang ruarrr biasa. Keseringan minum kratingdaeng sepertinya. Celingak celinguk sana sini, mobil-mobil pribadi maupun angkutan umum lalu lalang yang kadang teratur malah kadang seenak nya.

Persis di seberang mobil, seorang lelaki berperawakan sedang dan bagian atas kepalanya botak sedang mengayun-ayunkan kunci sambil terus mengawasi mobil yang lalu lalang. Mungkin doi juga statusnya sama kayak saya saat ini. “Menunggu” dia menunggu untuk nyebrang maksudnya. Halah..

Pengen banget matiin mesin mobil, buka pintu trus nyebrang ke Centre Point. Barang selangkah dua langkah nyegerin mata lihat barang apa yang lagi “in” disana. Dasar pikiran mamak rempong yg boros, liat dompet ternyata atm ketinggalan di rumah. Oh No.. So, niat ini diurungkan.

Jadwal kereta api mama mertua tadi sih jam 9.35 wib dan hitung sendiri 40 menit ke depan berarti sekitar 10 menit lagi kereta api nya nyampe.

Ya syudahlah, anak mudanya turun duyu yah. Daripada ntar malah kelewatan.

Bye… *abaikan blog ini*

IMUNISASI DPT 2, HIB 2, POLIO 2 dan ROTAVIRUS 2

Welcome Mei.. Si Gadis kecil mama (cieee..) alias Nogu usianya udah 4 bulan ajah. Gak terasa ya, kayaknya baru kemaren sore ngerintih kesakitan karna bekas operasi sesar di perut.

Nogu udah bisa tengkurap, udah bisa senyam senyum dan ketawa ketiwi ngga karuan. Badannya udah makin gede, sehat terus ng-Asi ya nak. Tangan Nogu juga masih ginuk-ginuk berotot. Nggeremin yang super plus-plus menurut aku sebagai emaknya.

Jadwal imunisasi Nogu bulan ini DPT2, HIB2, Polio 2 n Rotavirus 2. Imunisasi kali ini tetep di RS Stella Maris, tapi bedanya kali ini imunisasinya nggak pagi hari kayak dulu. Dikarenakan nunggu mama cantiknya Nogu ini pulang kerja. Aku milih imunisasi Nogu di hari Jumat. Kenapa? Karena hari Sabtu dan Minggu itu hari libur banget buat aye sang mama cantik Nogu. Trus, udah merancang skenario imunisasi seapik mungkin supaya ngadepin rewelnya Nogu di hari Sabtu aja. Hari minggu moga-moga Nogu udah enakan trus bisa hahahihi lagi deh.

Buru-buru pulang kerja, nyampe rumah, mandiin Nogu, pumping Asi dan siap-siap berangkat imunisasi. Dan masih dengan Dr Sari Jelita, Spa untuk imunisasi kali ini. Suasana RS Stella Maris ngga terlalu ramai malam itu, so ngga perlu nunggu lama Nogu udah bisa ditimbang BB n PB nya. Waktu itu bb Nogu 6 kg dengan Pb 63 cm. (Ngga apalah nak, gausa ndut2 juga. Yg penting tetep sehat dan cool)

Udah tiba saatnya Nogu di panggil masuk ke ruangan dan yang terjadi adalah, Nogu bobok saudara-saudara. Walo bobok tetep dienjus-enjus bu dokter dan nangis2 manja dikit. Imunisasi Nogu hari ini tetep pakai yang pentabio. Yang pediacel harganya 2x lipat bok. Pas Nogu 2 bulan, pediacel lg kosong slama 3 bulan blakangan dengan kisaran harga 400 rebu. Sekarang pediacel udah nongol bukan dengan tampilan baru melainkan dengan harga baru menyentuh angka 900 rebu. So, apa sih benernya perbedaan pediacel dan pentabio? Kayak yang udah pernah dibahas, si pentabio ini produk lokal untuk dpt hib dengan kemungkinan demam 50%. Sedangkan si pediacel ini produk impor utk dpy hib yang kemungkinan demam setelah imunisasi hanya 10%. Dari segi manfaat sih enggak ada perbedaan kata dsa nya. Pure hanya tentang demam 50% dan demam 10%.

So, akhirnya memilih pentabio juga kali ini. Dengan dukungan penuh dari dsa untuk memilih pentabio dan dengan bujuk rayu kalau sayang uang nya hanya utk dpt, mending utk imunisasi pcv deh. Sebagai mamak2, ya sudahlah ya. Imunisasi polio dan rotavirus tetep ditetesin di mulut. Untuk rotavirus juga masih pakai yang rotatex.

Selesai di enjus2, nogu digempur Asi. Dan sesuai skenario yang telah dipikirkan, Nogu rewel jejeritan. Tapi badannya ngga demam. Kemungkinan besar bekas suntikan yang buat Nogu jejeritan ngga karuan. Langkah selanjutnya ngompres bekas suntikan pakai air dingin. Hasilnya tetep jerit. Pakai air hangat, reaksi masih sama. Finally, hanya digendong dan biarin Nogu nangis sepuasnya. Terpaksa kasiin 0,5ml Sanmol,soalnya kuatir doi  kejang-kejang. Walopun benernya ngga harus sih kasi Sanmol.

Setelah hampir sejam nangis, mungkin Nogu lelah. Lama-lama tidur sambil terisak. Kasian anak mama. Dibobokin, dimimikin asi n bobok sampai pagi. Udah seneng ajah doi kagak demam. Tapi ternyata sodara-sodara, doi demamnya pas pagi. Tapi syukurlah Nogu masi aktif banget. Demamnya juga sumeng2 jambu sekitar 37 dercel. Gak dikasi obat lagi, beneran hanya Asi ajah.

Si cantik mama di usia 4 bulan sekarang udah bisa angkat2 bokong. Udah pengen ngerangkak aja ya nak. I luph u to the moon and back to the moon and back trussss..

semangat ngAsi dan imunisASi ya mahmud 😘