NGURUS KARTU KELUARGA chapter 1

Hari ini spesial ijin ngantor hanya untuk ngurusin administrasi pindah alamat dari kelurahan lama ke kelurahan baru guna pembuatan kartu keluarga. Hohoho.. What?? Baru ngurus kartu keluarga hari gini?! Ah ehmm.. Emang kayaknya geje banget ya. Eits..tapi aku punya alasan pendukung kenapa baru sekarang ngurus kartu keluarga setelah menikah hampir 2 tahun.

1. Domisili yang masih geje

Domisili geje disini adalah domisili tempat tinggal antara aku dan suami yang masih ngambang kayak teratai di atas air. Halah..ga banget perumpamaannya. Begini, aku tuh punya KTP Medan sedangkan suami KTP Malang. Kami berdua berdomisili di Padang. So, masih bingung harus berdomisili dimana. Karna untuk mengurus kartu keluarga di Padang dibutuhkan surat pindah suami dari Malang dan surat pindah aku dari Medan. Ribet? Ho’oh ribet.

Spesial pulang ke Medan hanya untuk mengurus surat pindah rasanya mustahil. Why????? Iyah, karna kesempatan untuk pulang ke Medan hanya karna libur tanggal merah dan pastinya para bapak ibu pelayan masyarakat tercinta di kelurahan sudah kagak nongol. Hari biasa aja antara nongol ngga nongol apalagi menjelang tanggal merah.

3. Finally, pindah ke kota Medan

Setelah brojol, akhirnya pindah ke Medan. Sudah agak jelas lah ya keberadaan domisili, makanya ngurusnya hari ini.

Rute hari ini ke Kantor Kelurahan. Ga bisa dipungkiri, sebagai masyarakat awam kesan berurusan dengan birokrasi kelurahan itu sudah terbayang njelimet nya kayak apa. Apalagi ini Kota Medan bung, ah smua warga Medan tau lah maksud dari kalimat njelimet di atas.

Dan benar saja, setibanya di Kantor Kelurahan aku dipanggil sama seorang bapak yang sudah berumur, pakai jaket putih dan memegang sebatang rokok di sela-sela jarinya.

Bapak (B) : mau ngapain?

Aku (A) : saya mau keluar dari KK ortu pak, trus saya mau pindah kelurahan ke ……. Ini fotocopy KK lama dan KTP

B: Siapa namamu? Kemana mo pindah?

A: saya mau pindah ke …

B: nomor hp berapa? (Sambil trus menulis di copyan KK)

A: 08xxxxxxx

B: (ngitung angkanya berapa digit) oh yauda, nanti ku telpon. Pak Lurah lagi rapat dia. Lama dia baliknya.

A: kapan pak?

B: nantilah. Lama dia itu.

A: yauda saya tunggu aja

B: abis makan siang mungkin dia baru ada.

A: Ada formulir yang perlu diisi ngga pak?

B: ah..mmhh..apalah yang mau diisi. Ngga apa kali nya (ngeles ala orang medan)

A: (ngliatin sinis)

Akhirnya si bapak ngambil formulir untuk diisi.

A: saya aja yang isi pak

B: udah gausa kau yang isi. Gak ngerti kau apa yang mau kau isi. Kau diam aja disitu.

A: eh pak, saya tuh kerja, saya butuh cepat

B: yauda kau kerja aja sana

A: saya tuh udah spesial ijin untuk ngurus ini. Mau sampe kapan lagi saya tunggu. Masa harus tiap hari ngurusin ini. Apa saya harus ijin tiap hari hanya untuk ke kelurahan

B: (manyun)

A: (makin sinis)

Hufhh..seorang pelayan masyarakat tapi kasarnya minta ampun.

Setelah nongkrongin di meja dia selama 45 menit akhirnya formulirnya diisi si Bapak sendiri dan dimasukkin ke ruangan si Pak Lurah.

Finally, aku dan suami ngurusin tiket si mama mertua. Dan akan kembali lagi setelah makan siang sesuai dengan instruksi si bapak kejam.

Tunggu kisah selanjutnya yaaaa..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s