Andai hidup itu mirip DVD

Saat hidup dihadapkan dalam suatu situasi kondisi untuk memilih. Memilih menyenangkan orang lain tanpa memikirkan dirinya sendiri atau memilih keberlangsungan hidupnya tapi diprotes sama orang lain. Ribet? Iyah ribet banget. Berharap dengan “win-win solution” dimana bisa menyenangkan orang lain sekaligus berdampak positif untuk dirinya. Tapi harapan untuk berdampak positif pada dirinya hanya sekitar 10%. Padahal untuk menjalani hal tersebut harus mengorbankan satu hal yang bersifat 1 kali semasa berkarya. Dan, sudah harus  dijalankan. OMG..

Diulang lagi dari awal? Ya ngga bisa la (emang dvd bisa dimundurin). So? Nyesal? Iyah nyesal.Kalo nyesal kenapa memilih dari awal? Dari awal memilih udah tau bakalan nyesal. Kenapa masi tetap dipilih? Karena janji.Janji adalah utang (ceile..)

Trus? Yah banyak-banyak berdoa aja supaya dikasi kesabaran, keikhlasan, mujizat supaya anteng ngejalanin pilihan. Karna pilihan hidup bukan dvd yang bisa dimundurin lagi. Cukup-cukup…ini ngomong apa sih? Ntahlah..

Advertisements

“Kena Batu” nya

Kejam banget yak judulnya. Hahahah… Ceritanya begini, beberapa hari yang lalu aku dan si -sebut saja- Mawar pergi ke pasar sore-sore nyari kerupuk untuk gado-gado oma nogu. Siapa “Mawar”? Mawar itu mbak yang bantu bersih-bersih di rumah saat ini. Semua pekerjaan rumah tangga beres lah di tangan Mawar untuk saat ini.

Dalam perjalanan, aku dan Mawar ngobrol tentang menu masakan yang mau dimasak besok hari. Tanpa sengaja aku ngebahas tentang bahan makanan yang cepat banget abis jumlahnya dalam beberapa hari. Dan pembahasan saat itu adalah telur. Ya, telur ayam maksudnya.

Aku (A) : “Kok cepat kali ya bahan masakan kita habis. Telur baru dibeli banyak kemarin, sekarang udah abis aja.”

Mawar (M) : “Bisulan  aku kak kalau  ada ku makan telur itu.”

A : “Lah, yang nuduh mu makan telur siapa juga sih? Kakak hanya bilang kok cepat kali habis. Berarti boros banget makenya.”

M : —

Kemarin siang aku papasan dengan Mawar di dapur.

Mawar (M) : “Kak, aku minta kentang dikit ya.”

Aku (A) : “Okey, mau masak apa? Kok minta dikit?

M : “Iya kak, dikit aja. Untuk obat bisul. Bisul ku muncul lagi kak. Kemarin itu di bokong, sekarang muncul lagi di paha.  Kata orang di kampung, ngobatinnya pakai kentang”

A : (Ng…Zonk)

*Ngakak dalam hati ajah..*

Lituhayu Hemas Nogu Yulianto

15 Januari 2016, bayi kecil yang menghuni rahim selama 9 bulan kurang dalam perut akhirnya nongol di dunia. Dengan tempat kelahiran akhirnya di Kota Medan setelah beberapa bulan terakhir galau menentukan tempat lahirnya. Kenapa 9 bulan kurang? Karena hitungan kalendernya itu tanggal 18 Januari baru genap 38 minggu, sedangkan karena papa nya iseng ngomong ngebet pengen ketemuan, nongol lah 3 hari lebih cepat. Berjenis kelamin perempuan dengan BB 3,405 kg dan PB 50 cm. Oiya, prediksi dokter lahirnya itu sekitaran tanggal 20-an ke atas. Ehem…kurang 3 hari aja udah 3,4 dek, nunggu 2 minggu lagi udah ngga kebayang berapa lagi beratnya. Oh Tuhan emang maha tau..

Jadi ceritanya begini, yahh setiap orang pastilah ya pingin banget lahiran normal. Yuhuu…so aku udah mulai cuti tanggal 5 Januari 2016. Umur kehamilan itu sudah 36 minggu. Setelah melewatkan Natal dan taun baru di Kota Padang bersama suami tercinta, akhirnya kami memutuskan untuk kembali dan melahirkan di Kota Medan saja. Harapannya bisa lebih fokus dengan usaha untuk bisa lahiran normal. Padahal sebelumnya udah kekeuh banget pengen lahiran di Padang, pengen akte kelahiran salah satu anak ketulis Padang dengan alasan emaknya lahir di Medan, bapaknya di Kediri, anaknya di Padang. Merantau? Iyah kami perantau. Jiahhh… Rencana awal itu pengen pulang naik mobil ajah. Rencana kami berdua mau check-in di tempat-tempat lucu. Pengen nginep di Bukittinggi dulu, nonton di pekanbaru, nginep di danau toba (agak ngga nyambung ya jalan lewat pekanbaru kok malah ke danau toba. hihihi..), dll. Setelah diprotes oleh beberapa anggota keluarga (hufh..) akhirnya niat gila kami itu diurungkan. Minimal kami berdua berjanji suatu hari nanti mau jalan dari sumatera ke jawa by oto. Mungkin? Kayaknya nggak. hahahha.. So, pesan tiket pesawat mendadak, jadilah kami berdua pulang naik pesawat mbak Sriwijaya. Ngga bisa ngbolang jalan darat, yoweslah kami ngbolang langsung ketika sampai di Medan. Dengan bawa perut gede dan napas yang ngos-ngosan, kami berdua niat bgt nonton film Star Wars yang ngga tayang di Padang tapi juga ngga tayang sesuai jadwal nyampe nya kami di Medan. So, setelah keliling bberapa mall dan jam tayang film itu hanya tersisa malam, nontonnya batal dan terhuyung-huyung pulang. Arrgghhh… (info: nonton jadi besok hari nya)

Kegiatan selama di Medan ya gitu2 aja. Makan, jalan, leyeh2 menunggu hari H. Sampe di tanggal 13 Januari, aku dan suami maem pangsit yang dari dulu aku suka banget di daerah Kampung Baru, siangnya maem ifumie , berapa jam kemudian maem nasi, sorenya dibeliin air kelapa dan malemnya minum chatime. Ntah kebanyakan maem (tapi sebelumnya ngga masalah sih), malemnya aku diare parah sampe 11 kali bolak balik kamar mandi. Kepikiran dengan si janin takut dia kenapa2. Finally, bangun pagi sekitaran jam 7 pagi ada yang merembes dan kayaknya air ketuban. Cek-cek udah keluar flek coklat lumayan banyak. Panik tapi berusaha tenang n segera ke dokter.

Jam 9 pagi ke RS Columbia Asia dengan Dr. Muljadi, trus kata doi pembukaannya masih dikit. Kalau flek lagi langsung ke rumkit aja. Pulang dari rumkit, iseng ke Sun Plaza dulu muter-muter cuci mata. Hihihi… oiya, pas siang flek nya ngga keluar lagi. Agak tenang sih ya. Sampe akhirnya jam 4 sore keluar lagi, mau ke rumkit agak galau. Soalnya blum ada tanda kontraksi, ntar dbilang pembukaan nya cuma nambah 1 cm. Galau deh..

Atas saran si kakak, akhirnya malemnya aku dan suami ke Dr.Makmur Sitepu yang kebetulan prakteknya deket banget dari rumah. Setelah diperiksa, dokternya bilang air ketuban nya udah abis banget, tekanan darah bayi juga udah mulai melemah, besok mesti operasi. OMG, percuma selama ini capek jalan kaki, capek ngepel jongkok, capek ini itu toh akhirnya operasi. Tapi yaudahlah, mungkin udah saatnya kopdar sama si dedek bayi.

Dokter kasi beberapa obat untuk persiapan dan ada suntikan (lupa namanya) untuk penguat paru-paru janin karena perhitungan dokter umurnya masih 37 minggu lebih beberapa hari. Dan, selama tidur malem si diare masih térus membayangi. Diare berhenti, kok keram di perut yang datang ya 10 menit skali. Sakit di pinggang yang rasanya hemmmnn… cek ke kamar mandi, fleknya udah berubah jadi darah gitu. Apakah ini namanya kontraksi? Jam menunjukkan pukul 3 pagi dan langsung aja deh ke rumkit. Ngapain? Numpang bobok supaya ngga cemas, padahal jam 11 siang sudah buat janji untuk operasi. Diperiksa di rumkit ternyata beneran kontraksi dan udah bukaan 1. Galau pengen normal, tapi udah disaranin operasi dengan diagnosa ketuban udah abis dan untuk normal emang ngga mungkin lagi. Mana si flek jg makin banyak. Hiks..

Malam sebelumnya aku udah ngga makan karna deg-degan mau opresyen. Lupa kalo 6 jam sebelum operasi wajib puasa dulu. Kantin rumah sakit buka jam 7 pagi, habis dahh… Fix, nggak makan dari malem.

Jam 10.30 pagi persiapan operasi. Jam 11 masuk ruang operasi. Nunggu persiapan akhirnya jam 11.30 siang masuk kamar operasi, persiapan obat bius yang disuntikkan lewat tulang belakang. Kebetulan aku tuh alergi obat bius, kayaknya ada beberapa kali dokternya nyuntikkan obat bius yang rasanya hmmm…di tulang belakang. Berapa menit kemudian ada rasa mual luar biasa yang kata perawatnya sîh efek dari obat bius. Ntah apa yang disuntikkan, seketika mualnya hilang. Setelah bagian bawah badan mulai mati rasa, operasi di mulai sekitar jam 12 siang. Berapa menit setelah operasi di mulai, si janin kecil, si kunyul kecil kesayangan mama papa akhirnya oek-oek kuencenngg banget. Hahahah…mo nangis terharu kok ya mata ngantuk, tapi ngga nyangka akhirnya aku sah jadi mama. Si bayi kecil dideketin ke pipi aku, aduh nak bahagianya.

Penderitaan operasi ternyata belum berhenti. Si dokter kemudian nekan2 perut atas untuk keluarin yang namanya plasenta. Beberapa detik kemudian nafas tu rasanya sesak banget. Akhirnya antara sadar ngga sadar ngeluh ke perawatnya bilangin kalo aku kesulitan nafas. Akhirnya dengan cepat tanggap si perawat ngasi oksigen plus dengan pesan kalo ngga bisa nafas dari hidung yah dari mulut ajah. Kondisi udah ngantuk berat, tapi ya mikir “kalo ketiduran, kayaknya bisa end gue”

Setelah beberapa menit selesai jahitan, dibawa ke ruang recovery. Tragedi mual terjadi lagi, kata si perawat sih karena aku ngga maem malam jadi asam lambung naik. Yg tadi pas operasi hanya mual, sekarang udah pake muntah. Hedeh.. disuntik penetral kayak di awal trus dikasi roti sama teh manis plus ditemenin suami tercinta di samping. Ihiiirrr…

Jam 3 or 4 sore udah bisa masuk ke kamar dengan kondisi badan bagian bawah masi mati rasa. Ngga berapa lama si bayi kecil dianterin ke ruangan. Suprise banget ngga sih. Selama ini hanya ngerasain tendangannya, yang ngga pernah nunjukkin muka tiap usg, sekarang udah ada di depan mata. Puji Tuhan sehat ya nak. Walopun asi belum keluar, si bayi nangis jejeritan kehausan plus kedinginan kayaknya. Ahh…mau asi exclusive tapi tapi…akhirnya kasi sufor sampe si asi beneran keluar. Hikss..

Besoknya asi keluar, lumanyun deres. Si bayi kecil pinter banget ngenyotnya ya nak. Pandangin wajahnya mirip siapa. Sepertinya copyan papanya banget. Gpp..seneng karena emang pengen si bayi kecil mirip sama papanya.

Btw, namanya siapa?

Bayi kecil yang dipanggil kunyul waktu di perut, yang séring tendang2 perut, yang berjuang bersama ngelawan dbd umur 5 bulan, yang tiap malam diajakin papa nya ngobrol itu dinamakan LITUHAYU HEMAS NOGU YULIANTO

nogu

Lituhayu: cantik rupawan

Hemas : emas

Nogu: anak kesayangan

Yulianto: nama belakang papa nya

So, harapannya anak perempuan pertama kami ini menjadi anak kesayangan yang cantik dan sejahtera, mencintai Tuhan Yesus lebih dari apapun, mencintai orangtua, pembawa damai, pintar, dan seluruh doa terbaik untuknya.

Selamat datang malaikat kecilku, putri kesayanganku.. Nogu

Kasih ibu sepanjang masa, kasih anak sepanjang galah

Pepatah kasih ibu sepanjang masa, kasih anak sepanjang galah. Benar ngga? Benar sih.. Beberapa hari belakangan ada beberapa peristiwa yang buat aku ingat dengan pepatah ini. Seseorang yang aku kenal lumayan baik (gausa sebut nama) sebut aja dia “mawar” kelihatan sedang bermasalah dengan beberapa anggota keluarganya.

Gerak-gerik yang kelihatan tampaknya doi sedang galau. Tapi, daripada ngepoin urusan orang lain mending ya ngurus diri sendiri aja. Kesimpulan dari gerak-geriknya si mawar ini jadi lebih pendiam, lebih suka sendiri, suka cemberut ngga jelas, dll. Mungkin lah masalah finansial pikir ku dalam hati.

Selang beberapa hari akhirnya aku tau kalo yang buat doi galau adalah masalah yang namanya cinta dan lelaki. Kelihatannya keluarga mawar ngga setuĵu dengan pilihan hati mawar yang menurut aku juga kayaknya kurang baik. Hal-hal yang bersifat prinsip yang buat keluarga mawar gak setuju. Yah selain faktor-faktor lain yang kelihatannya lelaki itu kalau dikasi nilai di raport, nilainya merah semua. Blum bisa naik kelas lah istilahnya.

Singkat kata, terakhir sekali bertemu mawar dia ngga menunjukkan gelagat apa-apa sampai akhirnya mawar menghilang pada sore hari tanpa memberi kabar kepada keluarganya. Tentulah keluarga mawar panik dan lelaki itu pastilah jadi tersangka utama walaupun ntah benar atau tidak mawar melakukan itu bersama dengan lelaki si rapor merah.

Siapa yang paling menangis? Tentunya ibu mawar yang sudah lanjut usia. Mendapati anak gadisnya pergi meninggalkan dia hanya dengan pesan maaf di secarik kertas binder dengan tulisan maaf bak puisi pujangga. Sang ibu ingat dengan mawar kecil yang selalu bergantung pada dirinya, si mawar kecil yang tidak pernah melàwan apa kata ibunya, atau amarah ibunya memperingatkan mawar untuk tetap berada pada jalur yang pastinya untuk kebaikan mawar sendiri (menurut ibunya).

Tapi kenyataanya mawar lebih memilih jalan hidupnya sendiri. Melupakan kasih sayang ibunya dan lebih memilih untuk hidup dengan pendiriannya. Salah? Enggak sih menurut aku, setiap orang bebas menentukan pilihan hidupnya masing-masing. Tapi mungkin lebih bijak dengan tidak melupakan dan selalu mengasihi orangtua khususnya perempuan yang dipanggil “ibu”.

Ciyus ini bukan sinetron atau cerpen. Mungkin mawar hanya membuat kisahnya mirip dengan sinetron atau cerpen.