IMUNISASI DPT 2, HIB 2, POLIO 2 dan ROTAVIRUS 2

Welcome Mei.. Si Gadis kecil mama (cieee..) alias Nogu usianya udah 4 bulan ajah. Gak terasa ya, kayaknya baru kemaren sore ngerintih kesakitan karna bekas operasi sesar di perut.

Nogu udah bisa tengkurap, udah bisa senyam senyum dan ketawa ketiwi ngga karuan. Badannya udah makin gede, sehat terus ng-Asi ya nak. Tangan Nogu juga masih ginuk-ginuk berotot. Nggeremin yang super plus-plus menurut aku sebagai emaknya.

Jadwal imunisasi Nogu bulan ini DPT2, HIB2, Polio 2 n Rotavirus 2. Imunisasi kali ini tetep di RS Stella Maris, tapi bedanya kali ini imunisasinya nggak pagi hari kayak dulu. Dikarenakan nunggu mama cantiknya Nogu ini pulang kerja. Aku milih imunisasi Nogu di hari Jumat. Kenapa? Karena hari Sabtu dan Minggu itu hari libur banget buat aye sang mama cantik Nogu. Trus, udah merancang skenario imunisasi seapik mungkin supaya ngadepin rewelnya Nogu di hari Sabtu aja. Hari minggu moga-moga Nogu udah enakan trus bisa hahahihi lagi deh.

Buru-buru pulang kerja, nyampe rumah, mandiin Nogu, pumping Asi dan siap-siap berangkat imunisasi. Dan masih dengan Dr Sari Jelita, Spa untuk imunisasi kali ini. Suasana RS Stella Maris ngga terlalu ramai malam itu, so ngga perlu nunggu lama Nogu udah bisa ditimbang BB n PB nya. Waktu itu bb Nogu 6 kg dengan Pb 63 cm. (Ngga apalah nak, gausa ndut2 juga. Yg penting tetep sehat dan cool)

Udah tiba saatnya Nogu di panggil masuk ke ruangan dan yang terjadi adalah, Nogu bobok saudara-saudara. Walo bobok tetep dienjus-enjus bu dokter dan nangis2 manja dikit. Imunisasi Nogu hari ini tetep pakai yang pentabio. Yang pediacel harganya 2x lipat bok. Pas Nogu 2 bulan, pediacel lg kosong slama 3 bulan blakangan dengan kisaran harga 400 rebu. Sekarang pediacel udah nongol bukan dengan tampilan baru melainkan dengan harga baru menyentuh angka 900 rebu. So, apa sih benernya perbedaan pediacel dan pentabio? Kayak yang udah pernah dibahas, si pentabio ini produk lokal untuk dpt hib dengan kemungkinan demam 50%. Sedangkan si pediacel ini produk impor utk dpy hib yang kemungkinan demam setelah imunisasi hanya 10%. Dari segi manfaat sih enggak ada perbedaan kata dsa nya. Pure hanya tentang demam 50% dan demam 10%.

So, akhirnya memilih pentabio juga kali ini. Dengan dukungan penuh dari dsa untuk memilih pentabio dan dengan bujuk rayu kalau sayang uang nya hanya utk dpt, mending utk imunisasi pcv deh. Sebagai mamak2, ya sudahlah ya. Imunisasi polio dan rotavirus tetep ditetesin di mulut. Untuk rotavirus juga masih pakai yang rotatex.

Selesai di enjus2, nogu digempur Asi. Dan sesuai skenario yang telah dipikirkan, Nogu rewel jejeritan. Tapi badannya ngga demam. Kemungkinan besar bekas suntikan yang buat Nogu jejeritan ngga karuan. Langkah selanjutnya ngompres bekas suntikan pakai air dingin. Hasilnya tetep jerit. Pakai air hangat, reaksi masih sama. Finally, hanya digendong dan biarin Nogu nangis sepuasnya. Terpaksa kasiin 0,5ml Sanmol,soalnya kuatir doi  kejang-kejang. Walopun benernya ngga harus sih kasi Sanmol.

Setelah hampir sejam nangis, mungkin Nogu lelah. Lama-lama tidur sambil terisak. Kasian anak mama. Dibobokin, dimimikin asi n bobok sampai pagi. Udah seneng ajah doi kagak demam. Tapi ternyata sodara-sodara, doi demamnya pas pagi. Tapi syukurlah Nogu masi aktif banget. Demamnya juga sumeng2 jambu sekitar 37 dercel. Gak dikasi obat lagi, beneran hanya Asi ajah.

Si cantik mama di usia 4 bulan sekarang udah bisa angkat2 bokong. Udah pengen ngerangkak aja ya nak. I luph u to the moon and back to the moon and back trussss..

semangat ngAsi dan imunisASi ya mahmud 😘

Advertisements

IMUNISASI POLIO, DPT, HIB, ROTAVIRUS


Tadaa.. Selamat ulang bulan untuk putri ku tersayang-Nogu tanggal 15 Maret 2016. Kalau udah ulang bulan, besoknya udah pasti jadwal nogu imunisasi.

Sampai umur 2 bulan ini, nogu tetap imunisasi sesuai jadwal dari buku imunisasi rumah sakit. Untuk bulan ini, jadwal Nogu untuk imunisasi Polio, DPT, HIB dan Rotavirus. Oiya, Nogu ga ikut PIN karna kalau doi ikut PIN yg tgl 8-15 Maret 2015, jadwal imunisasi rutin yg tgl 16 maret (ada polio didalamnya) harus ketunda. Soalnya baca-baca, imunisasi polio boleh diberikan lagi dengan rentang waktu 28 hari setelah pemberian imunisasi polio sebelumnya. So, ditahan dulu aja deh sesuai jadwal.

Nogu imunisasi di RSIA Stella Maris Medan. Konsulnya ke Dr.Sari Jelita, Spa. Nogu juga ditindik kupingnya hari itu. Biar kelihatan ceweknya gitu. Hehehe.. Puji Tuhan, Nogu nangis terkejut saat ditembak kupingnya. Dan setelah itu udah anteng aja.


Biaya untuk tindik di rumah sakit ini sebesar Rp 150.000 dengan anting-anting dari pihak rumah sakit.

Selagi nunggi antrian, nogu ditimbang berat badan & panjang badannya. Bulan ke-2 ini berat Nogu tambah 900 gram jadi 5,1 kg dan panjang badan nambah 3,5 cm jadi 58,5 cm. Bahagianya..berarti ASI Nogu berhasil ya nak walaupun ex-Ping alias exclusive Pumping. 😂

Finally, antrian Nogu dipanggil juga. Setelah liat buku imunisasi, si dokter bilang utk vaksin DPAT sudah 3 bulan ini kosong. Yang ada hanya DPT yang simultan dengan HIB. Jadi digabung 1 suntikan ajah. Hmm.. DPAT? Oh ternyata itu vaksin yang lagi in sekarang itu lo buibu, yang kemungkinan demamnya kecil. Sedangkan DPT kemungkinan bayi untuk demam lebih besar. Untuk DPT sendiri pakai vaksin Pentabio yang harganya jelas lebih murah dari DPAT. Sempat nanya beberapa hari sebelumnya, vaksin untuk DPAT itu sekitar 475 ribu. Nogu jadinya pakai yang Pentabio. Karna emang hanya itu yang ada. So, untuk polio di tetesin, dpt+hib sekali suntik, dan rotavirus juga ditetesin. Untuk jumlah tetes polio dikasi 2 tetes, sedangkan rotavirus ada tube sendiri yang dihabiskan dalam 1 tube kecil.

Kok pakai Rotavirus? Iyah, rotavirus itu imunisasi untuk diare. Bukan berarti Nogu nggak bakalan pernah diare, minimal daya tahan tubuhnya lebih kuat jika divaksinasi. Rotavirus sebenarnya wajib lho, bukan tambahan. Dibilang tambahan karena memang nggak dapat subsidi dari pemerintah. Secara harganya emang lumayan mahal. Untuk imunisasi Rotavirus sendiri harganya Rp.295 ribu. Total imunisasi plus tindik telinga Nogu Rp. 766 ribu sekian plus sanmol yang diresepin dokter untuk jaga-jaga kalau Nogu demam setelah imunisasi.

Reaksi dari imunisasi? Nogu sih agak lemes ya. Trus karena langsung digendong lama, ngga berapa lama doi nangis jejeritan. Ternyata oh ternyata, bekas suntikan dpt hib nya memerah dan sedikit bengkak. Solusinya sih aku kompres pakai handuk kecil hangat di bagian paha bekas suntikan. Ngga berapa lama nogu udah tenang. Nogu juga demam, siang nya suhu badan Nogu 37,9. Ngga rewel sih tapi hanya lemes dan males minum. Iyalah pasti badannya gak enak. Tapi itu wajar kok, tandanya proses imunisasi berhasil dan tubuh nogu memberi reaksi terhadap imunisasi yang barusan dia terima. Penanganannya tetep kasi asi sih. Demam nogu juga sampai malam. Nogu kebangun jam 1 pagi dan badannya panas, tapi lagi-lagi ngga rewel. Suhu badannya via bawah ketiak itu 38 dercel. Takutnya sih lebih tinggi, so aku kasi sanmol tetes yang diresepin sama dokter. Dosisnya 0,5 ml sekali minum, akhirnya nogu enakan dan bisa tidur.

Pagi nya badan Nogu udah ngga demam lagi. Udah ceria dan pinternya nambah. Makin respon kalau diajakin ngomong. *peluk nogu.

So, jangan takut imunisasi ya buibu. Kuman, virus dan bakteri kan berubah terus. Virus & bakteri jaman dulu dan sekarang itu jelas-jelas udah beda. Istilahnya berevolusi lah ya. So, sayangi anak dengan kasi yang terbaik. Doa tanpa usaha atau usaha tanpa berdoa judulnya sama aja Sia-Sia. Continue reading