MEMBUAT AKTA KELAHIRAN SECARA ONLINE

Di tahun 2016, dimana teknologi sudah semakin canggih, saya sangat menyambut baik segala urusan yang berkaitan dengan pemerintahan yang dapat dilakukan secara online.Begitupun dengan mengurus akta kelahiran secara online. Bisa? Bisa donk.

Khusus untuk mamak-mamak bekerja seperti saya, membuat akta kelahiran secara online itu bahagianya kayak bisa beli cabe merah dengan harga Rp 20000/kilo. Apasih..

Fyi, Nogu lahir 15 Januari 2016. Dengan keadaan saya dan suami yang Continue reading

Advertisements

KLAKSON

Lelah. Mengejar jam pulang on time dengan harapan jalanan lancar jaya. Walaupun kadang harapan dan kenyataan berbanding terbalik ketika harus bertempur dengan angkot-angkot yang mungkin disupirin sama lelembut yang hatinya Continue reading

BACKPACKER dari PADANG – KUALA LUMPUR, MALAYSIA – SINGAPORE- BATAM ala Barbie’s on Vacation

Lateposttttt banget. Hahaha…tapi daripada nggak ye. Minimal sebagai pengingat kalau negara-negara ini udah masuk ke salah satu tujuan yang “sudah” dikunjungi. Ceile…sombong nean.

Travelling nya ini Februari 2014. Etdaaahh..udah 2 tahun aja. Ho’oh, masih jaman gadis tingting, waktu si ayu tingting juga masi tingting. Halah..

Pakai penerbangan Airasia lah ya pastinya. Secara awak ni cuma anak kost tapi hobi mahal. Halah, minimal biar mahal dapatnya ya  tiket murah la. Hihihi…

Tiket Airasia dari Padang-Kuala Lumpur kebetulan lagi murah (lupa berapa karna udah 2 tahun (ngeles 1)). Trus, termakan rayuan si ticketing untuk lanjut ke Singapore. Yah, tergiur lah wong cuma Rp. 200 rebu kalau ngga salah.

Gilingan…persiapan untuk berangkat banyak banget. So, yang berangkat itu para perawan tingting berjumlah 5 orang dan menamakan diri Barbie’s on Vacation. Penting? Ngga sih. Siapa aja? Aku, siska, suci, sammy, dwi. Pernah kesana sebelumnya? Ya kagaklah..ini perjalanan pertama dan tanpa tour guide. So? Ah, udah gede gausa pala pake tour guide la (baca pake logat Medan). Benernya lebih pengen berpetualang sih dengan cari tempat baru. Yah beraniin diri aja. Berbekal review-review yang didapat dari mbah google plus tiap sore meeting kecil antar personil untuk nentuin rute perjalanan nanti. Hahhaha..

Inget banget, penerbangan AirAsia dari Padang to KL itu diambil jam 8 pagi. Suci, salah satu personil, yang berperan sebagai bendahara plus emak2 mulai oseng2 nasi goreng sebagai bekal sarapan dari jam 5 pagi. Berangkat dari kost-kostan jam 6 pagi dan sampai di Bandara Internasional Minangkabau jam 7 pagi. Ni foto di bawah masih kece menyambut kedatangan pesawat.

20140227_081641

Tragedi..kebetulan di bulan itu lagi marak-maraknya kebakaran hutan di Pekanbaru Riau. Dan penerbangan hari itu kena dampaknya. Delay? Yoo..delay sampai jam yang tidak ditentukan. Sebentar jam 11, jam 12, 13, 14 dan 15.

Finally, pesawat Air Asia dari Malaysia nggak berani mendarat di Padang. So, penerbangan Air Asia dari Padang ke Malaysia hari itu  BATAL. Mau nangis..tapi udah lecek (apa hubungannya). So, puter otak. Balik kantor ya malu lah, mana hotel juga udah di bayar untuk hari itu. Cuti juga udah dipake sehari. Dan yang jelas, pihak Air Asia belum pastikan kapan dan hari apa akan berangkat karena ini bener-bener cuaca darurat. So, daripada malu harus balik kantor dan rugi cuti, maka diambilah kesimpulan untuk tetep pergi via Medan dengan Lion Air. Bah.. ada duit? Terpaksa ada. Penerbangan Padang-Medan kan memang nggak terganggu asap karena nggak lewat pekanbaru, gitchu. Keputusan diambil sudah jam /6 sore. Sedangkan pesawat Padang-Medan itu jam 6 sore udah caw. Yaudah, dengar pengumuman kalau penumpang pesawat Padang-Medan udah disuruh naik ke pesawat, kita baru beli tiket. Lari-lari konfirmasi ke pihak Air Asia kalau kita mau uangnya di refund aja. Lari-lari lagi bawa barang karna udah panggilan ketiga, finally ngos-ngosan sampai di pesawat.

Penerbangan ke Kuala Lumpur via Medan itu jam 10 malam. Kebayang lah sampai di Kuala Lumpur jam 11 malam dan celingak celinguk sana sini, beli kartu simcard hape, naik bus dll akhirnya sampai hotel jam 3 pagi dan tepar.

Benernya pengen ceritain secara rinci, tapi ciyusan deh… 2 tahun yang lalu itu bener-bener buat lupa dengan tiap detailnya. Harga tiket pesawat, transportasi selama disana, hotel, dll. Karena no foto = hoax, jadinya daripada ceritanya malah kepotong ditengah-tengah karena lupa mendingan liat-liat foto kami selama disana aja ya. Hehehhe…

DSCp01643

Kita-kita nginapnya di Bukit  Bintang, so ini mau otw jenjalan gitu.

DSC0164k7

DSC016l82

DSC01i689

DSC01742oDSC01682l

Next, to Genting Highland

DSC01834k

DSC01851h

Apa aja yang dilakukan?? Belanja. Ngeborong sendal + tas yang kece-kece. Tas pada ngga muat n harus rela bahu pegel nenteng tas karna isinya belanjaan semua. Maklumlah wanita..

SINGAPORE

DSCN0687

SAM_0335

DSCN0692

DSC0192j3

Pulangnya kami naik kapal ferry via Batam. Nyampe di Batam nginap 1 malam trus JJS ke Nagoya Hill sebelum balik ke Padang kota tercinta ku juga dan ku bela.

DSCN0723

Selesai deh perjalanan dari Padang – Kuala lumpur – Singapore – Batam yang udah 2 tahun lalu itu. Hihihi…telat banget. Next, mau nulis yang backpackeran ke Phuket di bulan Mei 2014 alias teteeupp latepost 2  tahun lalu. Ampooonn..

Tapi ntar ya…anak mudanya bobox duyu.

ASI dan SUFOR, SAMA-SAMA TERBERKATI

Hari ini Nogu genap berusia satu bulan setengah. Nogu pure asi? Ah..ehm,begini, Sejak dibawa ke rumah sampe nulis tulisan ini, nogu masih asi. Tapi ga bisa bilang pure asi sejak lahir karna ketika di rumah sakit nogu dikasi sufor. Alasannya, suara nogu kalau nangis jejeritan kayak habis kecopetan. Pengen sih nungguin sampai asi keluar, tapi yah kalau diperlama nogu nggak dikasi minum saat itu, aku curiga aja dalam beberapa saat foto aku yg tergeletak habis lahiran muncul di medsos dengan judul “ibu kejam biarin bayi nya nangis sesenggukan di sudut ruangan.”
Kolostrum keluar hari kedua setelah operasi sesar. Setelah dimassage sama perawat. Malah sampai tumpah ruah ke baju rumah sakit yang aku pakai. Ga sangka sih benernya kalau akhirnya sebanyak itu, tapi akhirnya happy dan terharu sambil mikir,”oh ini ya yang namanya asi.”
Asi yang ngelekat di baju itu bukan sekedar air seperti yang aku kira selama ini. Asi yang nempel di baju itu kalau udah kering jadi ninggalin bercak merembes gitu. Diliatin orang kayaknya ngga banget deh ada bercak-bercak kering di baju bagian dada. So, kalau asi full di payudara segeralah beri ke bayi ato dipompa dan disimpan di botol untuk dikasi ke bayi nantinya.
Puji Tuhan sampai saat ini masih kasih asi ke nogu. Malah nulis ini nyambi mompa asi untuk nogu kalau bangun nanti. Ho’oh, nogu udah minum pake botol dot. Benernya ngga boleh ya. Tapi oh tapi ada alasannya. Nogu keluar dari rumah sakit itu dalam kondisi kuning. Masih dalam tahap wajar sih kuningnya dan pesan perawatnya harus dijemur matahari setiap pagi. Tingginya matahari di Kota Medan waktu itu ngga kayak di Padang. Jam 7 udah terang benderang. Ntahlah emang posisi rumah emang ngga oke untuk dilewati matahari, tapi kenyataannya si matahari selalu nongol paling cepat jam 8.30 pagi. Itu juga cuma sinar-sinar manja lewat garasi samping rumah. Selebihnya jam 9 or 9.30. Ada sih usaha untuk jalan ke luar rumah cari-cari matahari. Ke taman gajah mada dekat rumah,misalnya. Tapi dan tapi lagi, kondisi nogu yg masih kecil banget buat rada kuatir kalau harus beredar di taman itu. Tanya-tanya sama om google, ternyata bayi kuning bisa diantisipasi dengan banyak minum asi. Ada masalah? Yah ada.. Si nogu gamau bangun untuk mimik asi. Dibangunin? Sudah. Digelitikin? Sudah juga. Teriak-teriak? Sudah. Ditowel-towel bibir,pipi, hidungnya? Hmm…apalagi itu. Setelah dengan beragam usaha untuk nenen ngga juga berhasil, akhirnya mikir yauda deh dikasi asi tapi pake botol. Tujuannya mastiin berapa ml asi yg nogu minum setiap 2 jam. Trus pastiin nogu BAK dan BAB normal. Supaya mengurangi kadar kuningnya nogu. Oiya, Aku kasih nogu minum sekitar 50 ml setiap 2 jam. Utk BAK nogu normal dan BAB nya kuning keemasan. Dan, yang paling sedih pun terjadi, nogu bingung puting. No..no..aku nggak bahas kebingungan nogu akan puting di tulisan ini. Mungkin nanti dibahas deh .
Kasih asi ke nogu emang ada pasang surutnya. Ngga selamanya lancar jaya kayak air keran. Sempat juga asi nya mampet kayak PDAM yang ngga dibayar 6 bulan. Dengan dilema kualitas dan kuantitas asi nogu yang “katanya” begini begitu, diragukan bakalan cukup apa nggak. Dan disarankan diimbangi dengan sufor.  Oh no..!!
Bukan anti sufor, hanya kalau masih bisa kasih Asi dengan segala usaha dan upaya kenapa harus berdampingan dengan sufor.
Finally, sadar banget kalau Asi itu benar-benar berkat dari Tuhan. Sama kayak nafas yang dikasi tiap pagi, cara bersyukurnya juga sama dengan tetap mengucurnya asi tiap pagi. Trus ibu-ibu yang kasi sufor ke bayinya tidak diberkati? Ibu-ibu yang kasi sufor sangat terberkati. Terberkati hatinya karena di lubuk hatinya terdalam sebenarnya ngga mau kasi sufor untuk anaknya. Ngerasa banget sedihnya ketika asi kita gak cukup untuk menuhin kebutuhan si bayi.  Tapi banyak alasan-alasan yang buat ibu-ibu beralih ke sufor. Produksi asi ibu sedikit jadi alasan utama. So, udah tau asi si ibu sedikit, dibahas pula kenapa ngga kasi asi gini gitu, siap2 aja silet melayang. Melayang kemana? Mungkin untuk nyukur bulu kaki. -sekian-
Ibu mana yang mau nggak kasi asi untuk bayinya? Pasti ngga ada. Tapi kalau memang asi nya susah keluar, mau makan sayuran ijo, merah, kuning,jingga, ungu juga gak bakalan keluar. Trus harus tetap idealis mau kasi asi dengan kondisi begitu? Kelaperan lah bayinya.  Bijak sih bagi ibu-ibu yang harus kasi sufor ke bayinya tapi dengan kondisi ibu-ibu yang emang sulit dalam memproduksi asi.
So, berharap banget bisa full asi sampe nogu 6 bulan. Smoga Tuhan tetap kasi berkat berupa asi yang selalu mengalir setiap hari. Kalaupun Tuhan hentikan berkat asi itu, biarlah diganti dengan berkat hati yang tegar dan siap untuk memberikan sufor untuk nogu si buah hati.