Mama Nogu berhasil VBAC

VBAC.

Klo kata orang sih, “pintu dan jendela” udah kebuka semuanya. Tapi semenjak dinyatakan hamil anak kedua, emang pengen banget lahiran normal. Bukan knapa2 sih. Mengingat nogu pas lahiran nanti masih baru genap 2 tahun. Dan, pasti masih mencla mencle minta gendong. Kebayang aja gimana rasanya gendong nogu yang sudah masuk belasan kilo dengan kondisi perut bawah yang dibelek indah untuk kedua kalinya.

Memilih melahirkan secara normal setelah operasi itu beneran buat galau, tidur tak tenang, kalau makan tetap jalan. Galau kenapa? Yah mikirin resiko2nya. Paling utama robekan bekas operasi sebelumnya. Mikirin sakit kontraksi nya. Soalnya belum pernah ngrasain sama sekali. Kuat apa ngga menghadapi sakitnya. Tapi, keindahan setelah normal pun terpampang nyata. Bisa langsung gerak sana sini, langsung ng-ASI, langsung ini itu. Ga terhuyung-huyung jalan nahankan sakit, dll dll dll.

Realisasi pada hari H?

Setelah menjalani 2 malam kontraksi yang penuh drama, akhirnya ke rumkit juga. Harapannya dengan sakit pinggang yang rasanya kayak dpukuli orang sekecamatan, dapat kabar baik kalau-kalau sudah bukaan 8. Huahahaha.. nyatanya??? “Ibu masi bukaan 2 mau ke 3.”

Apaaaa????? *mata mlotot zoom in zoom out.

Mungkin karna hamil pertama ngga ngerasain kontraksi, jadi yang kedua ini barulah nyata kontraksi itu. Aku menyerah..iya menyerah saja.

Lah, tapi vbac?? Nggak..aku nyerah. Setelah memeras otak berpikir antara operasi atau normal, tiba2 dihantam lagi dengan kontraksi pinggang yang membuat aku makin cinta, akhirnya memilih dan memutuskan “saya mau operasi saja”.

Jadi operasi?? Iyah mau operasi. Tapi dokter datangnya 4 jam lagi karna ada baksos. Emang sih si dokter udh konfirm dluan kalo hari itu doi ada baksos. Baiklah, epidural pun diberikan daripada aku pingsan menunggu 4 jam kedatangan si dokter.

Epidural? Iyah, kan mau operasi. Jadi di bius epidural. Tp karna masih menunggu beberapa jam, dosisnya tidak diberi dosis operasi. Hanya untuk menghilangkan rasa sakit kontraksi sampai waktu operasi nanti. Pas operasi, tinggal ganti dosis aja. Lagian, bukaan tetap jalan kok. Begitu pesan perawatnya. Hiks.. mengulang rasa2 disuntik di bagian tulang belakang itu ngenes banget. Aku merasa hampa dan seketika sakit kontraksi pun hilang. Kebas dikaki mengalir sampai paha. Eh stop sampai pinggang. Eh tapi kok masi bisa digerakin kakinya. Yaiyalah, kan bukan dosis operasi neng.

Efeknya cuma 2-3 jam saja lalu berangsur hilang.

Tiba waktu operasi ternyata udah bukaan 7, mamennnn. Gileeee..langsung smangat mau normal. Dokter pun pas ditelpon perawat jawabnya yes.

Jadi vbac? Akhirnya memutuskan vbac. Plinplan banget ga sih. Hahahah.. mendadak termotivasi untuk lahiran normal. Sibuk nanya sm perawatnya. “Suster, saya diepidural. Nanti kalau bukaan 10 gimana donk? Ngga terasa lah pas ngeden nya?”

Si perawat cuma senyum. “Nanti ya bu dirasain aja dulu bagaimana. Pasti tau kok.” Jawabnya sabar.

Ah, pikiran berkecamuk dengan bukaan 10 padahal masih bukaan 7.

Berhenti di bukaan 7 selama 2 jam. Di kasi induksi dalam dosis keciiill banget. Kenapa? Yah karna vbac tidak disarankan untuk diinduksi. Jadi, pas awal epidural ternyata calon bayi nya tetap turun ke bawah nah untuk skalian menambah jalan lahir maka disuruh miring ke kiri. Karna berhenti di bukaan 7 maka disuruh lah miring ke kanan.

Realisasi?

Dosis epidural ditambah lagi karna aku bisa ngerasain sesak pipis.

Pdahal aku udh bilang, plis jangan lagi donk. Tapi yaudin la ya menurut aku mereka lebih tau apa yang harus dilakukan. Gilaak..dalam waktu 45 menit langsung bukaan 8. Yang dirasain??? Efek biusnya hilang. Yang dirasain hanya mules mules mules. Jejeritan manggil suami, manggil perawat. Sudah bukaan berapa? Masih 8.

Perawat udah nelpon dokter.

Rasanya kayak apa sih?? Kayak mau pup tapi disuruh tahan. Cemana kelen rasa? Lupa aku bawa batu untuk nahan “rasa” itu. Next, bukaan 9. Bukaan 9,5. Nah ini perawatnya ngaco. Rasanya sih udh bukaan 10 tapi karna dokter blom datang dy bilang la 9,5 😂.

Jadi setiap “rasa” itu datang dan aku mulai menjerit2 pengen ngeluarin, si perawat masukin tangannya kedalam dan rasa nya mendingan. Kan bener kan..aq jadi curiga kalo benernya bayinya udah mau nongol. Finally, bukaan 10.

Aku disuruh ngeden ketika kontraksi datang. Duh, cara ngeden gmana sih? Helehhh awak tak pernah pula senam hamil. Hanya berbekal informasi dari temen-temen seruangan kerja yang lahiran normal, caranya tarik nafas, tekan ke bawah dan jangan teriak. Wowwww.. jangan teriak piye. Bukan sakit benernya. Aku hanya pengen pup rasanya 😂.

Berapa kali ngeden? Puluhan.

Sampe putus asa. Dalam hati, “duhh susah banget sih ngeden ini.” Suami dan dokter hanya bilang, “ayo kepalanya udah kliatan.” Iyeeee..kalian yg liat, aku yg pingsan.

Syusahhhh..putus asa. Tapi masa iya harus nyerah sudah sejauh itu. Masa iya mau perutnya dibelek udah tinggal seupriiiittt lagi. Dan, ugggghhhhhh…akhirnya si bayi kluar juga.

Rasanya? Legaaaa.. sakitnya hilang. Hahahahha..

So, kalau mau vbac sih sah-sah aja. Aku hamil ketika anak pertama masih umur 15 bulan. Tapi penjelasan dari dokter untuk keinginan aku vbac jelas banget sih.

Doi ngomongin untuk tingkat keberhasilan vbac itu skitar 76%. Resiko yang dihadapin adalah pendarahan karna robek rahim yang bisa mengancam nyawa ibu dan calon bayi.

Kalo tetap keukeuh pengen vbac penuhi syarat antara lain:

1. Posisi janin ketika mau lahiran sudah di bawah, plasenta di atas

2. Berat badan bayi jangan gede-gede banget. Jangan sampe 4 kg lah.

3. Trus aku lupa apalagi. Hahahahah..

Pokoknya gitu lah. Mau normal atau operasi sama-sama perjuangan. Perjuangan sebelum berperang yang sebenarnya yaitu nggedein anak tercinta dari 0 bulan sampai dewasa.

Operasi atau normal juga ada sensasinya masing2. Dan, keduanya itu ruaaaarrrr biasahhhhhhhh.

Waduh beneran deh, sempat ngana-ngana sekalian pake acara melawan ke perempuan berjudul “ibu”, batu malin kundang akan jadi temanmu. *apasih

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s