Demam Berdarah saat hamil 5 bulan


Ciyus lo? Iyeee..aye kena DBD. Persis di usia kehamilan 19 minggu. Sekitaran bulan September tanggal-tanggal awal. Ngga pernah disangka si nyamuk-nyamuk nakal ternyata punya perasaan yang begitu dalam terhadap aku.

Eh, ini latepost lho ya. Pas ngeliat wajahnya nogu, terlintaslah kekejaman DBD yang begitu dasyat saat itu (lebay..). Enggak tau kapan singgahnya si nyamuk  aedes aegypti di badan. Yah, tapi ini kali pertama ngerasain yang namanya demam berdarah, di saat hamidun pula. Next, jauh-jauh deh yang namanya demam berdarah.

03 September 2015

Rutinitas pagi seperti biasa. Buatin suami sarapan, mandi n siap-siap ke kantor. Emang sih, pagi itu nggak masukin jus sebagai salah satu menu sarapan. Pagi-pagi minum jus? Ho’oh..doyan sih aku. Selain ngerasa lebih sehat. juga udah kebiasaan aja. Buahnya terserah apa aja n yang aku inget banget beberapa hari itu aku buat Jus pepaya. Jijik? Biarin dah…gue suka (huakakakka). Lho..kok jadi  ngomongin jus. Okey,kembali ke topik.

Habis mandi jari jemari mulai nyut-nyutan. Nanya ke suami, apa mungkin kena asam urat. Jiaaah…tuwir banget sakitnya. hahaha… Okey, suami cuma manyun ajah. Nyut-nyutan juga udah mulai menjalar ke badan, yah tetap ajalah ngantor ya. Nyampe kantor beneran demam. Ciyusan, cuma dengan jarak waktu 2 jam badan udah meriang panas dingin. Sesuai anjuran dokter langgana, alias dr. Yoshida selama hamil itu dilarang keras minum obat sembarangan. Iya deh tak tahanin, secara awal hamil aja yang sakitnya seakan-akan menghitung hari kehidupan akhirnya sanggup gak nyentuh obat sama sekali. Lah ini hanya demam  biasa kok (mencoba positif..), masa iya harus dikotori dengan obat-obatan itu. Cuihh…jijay yak. hahahha…

Kebetulan Dr.Yoshida waktu itu ngga praktek. Soalnya doi pergi ke Jepang. Atas saran temen kantor yang bermerk mak cayi n apli, akhirnya meluncur lah ke Dr. Desmawati. Dokter ini juga dokter spesialis obygn yang oke di Kota Padang. Udah dapet nomor antrian, berharap bisa ketemuan sama dokter des, malah ketemunya dokter pengganti. Lupa namanya siapa, tapi sedikit pendiam. Aku dan dia hanya pandang-pandangan dan berbicara dikiiitt banget. Doi hanya kasi resep parasetamol doang.”Diminum ya, kalau demam tidak turun dalam 3 hari silahkan kembali lagi,” pesan si dokter pengganti.  Hmm…yaudah lah. Akhirnya nenggak parasetamol juga. Padahal udah was-was banget bakalan kenapa2 dengan si kunyul alias nogu (nama sekarang). Demamnya naik turun. Suami juga ikutan partisipasi dengan bantu ngerokin badan. Mungkin aja cuma masuk angin.

 

04 September 2015

Tengah malam menuju tanggal 04 aku tidur dengan demam yang udah 38,5′ celcius. Kata suami sih udah mulai ngigau-ngigau gak karu-karuan. Mau nunggu besok ke dokter,  doi udah kuatir aja. Akhirnya dia maksain untuk ke Rumah Sakit dini hari itu juga. Akhirnya suami milih ngebawa ke Rumah Sakit Semen Padang yang kebetulan jadi rumah sakit langganan kantor aku. Masuk ke UGD jam 1 pagi, suhu badan udah 39,2′ celcius. Periksa darah, dll.. Trus si dokter bilang, aku positif  DBD. Hmm…sepengetahuan aku, dbd dapat dideteksi ketika sudah demam selama 3 hari. Tapi katanya dengan pemeriksaan Dengue NS-1 Antigen , DBD udah dapat di deteksi di hari pertama demam. So, harus dirawat di rumah sakit. Obat pertama yang dikasi itu Sanmol bentuk tablet. Tapi ternyata nggak ada perubahan apa-apa. So, kayaknya diganti dengan Sanmol bentuk cair yang disuntikkan dalam infus. Reaksinya? Yang awalnya ngigau-ngigau kedinginan, minta diselimutin, tulang cenut-cenut mau patah, dalam waktu berapa menit..crrrriiinnggg..langsung kepanasan, keringat keluar gak karu-karuan, jejeritan suruh suami kencengin ac  plus nyuruh kipasin sekalian buka baju. Hadeuhhh…

 

05 September 2015

Perawat n dokter beneran hanya kasi sanmol, sanmol dan sanmol. Plus cairan infus sebanyak-banyaknya. Karna emang dari awal aku udah wanti-wanti kalau dalam kondisi hamil 19 minggu otw 20 minggu. En yunow, si kunyul dalam perut ngga brenti-brenti nendang.Nangis.. kasian banget bayangin kunyul harus berendam dengan air ketuban yang panas karena demamnya naik turun. Pas naik, ya naik banget. Pas turun ya cuma berapa menit. Aku berkeras banget harus ketemu sama dokter spesialis obygn. So, akhirnya ketemu dokter spesialin obgyn di jam terakhir doi praktek. Malam itu yang praktek Dr. Arman. Dokternya ramah dan dia laki-laki. Kenapa memangnya? Hahaha… Lebih nyaman dengan dokter perempuan sih ya. Hasil pemeriksaan, ada kontraksi di dalam perut. Yapp…karna demam yang terlalu tinggi. Membuat si janin sangat-sangat tidak nyaman. Shock…tapi apa mungkin nangis jejeritan ngga karuan? So, buat kamu yang dalam kondisi panik dan sedang berbadan dua khususnya, menuruti emosi yang ga karuan ala ibu hamil bener-bener harus dipikirin berkali-kali. Kenapa? Karna dampaknya ngga hanya dipikiran kamu, tapi juga ke janin kecil yang ada di perut kamu.

Selesai periksa, dokter nyuruh balik ke kamar untuk istirahat lagi. Demam pun masih eksis naik turun gak karuan. Obat yang dikasi masih sanmol dalam bentuk infus. Yang bisa buat badan mendadak kepanasan dan kembali kedinginan. Soalnya, hanya itu yang aman untuk ibu hamil. Dokter juga ngga berani kasi obat macam-macam karna takut mempengaruhi kandungan.

Istirahat dalam beberapa hari kedepan. Dengan dukungan dan bantuan dari suami tercinta yang selalu siap siaga walaupun kadang ngambek kalau kerjaannya diganggui dengan permintaan aku yang ini itu.

Banyak dapat jus jambu merah, susu bear brand dari teman-teman yang jenguk. Dan, ada usulan  mengkonsumsi sari kurma untuk menambah trombosit darah. Sibuklah suami mencari kesana kemari. Khasiatnya emang yahud. 6 hari dirawat, trombosit berangsur naik. Puji Tuhan, akhirnya diperbolehkan pulang.

Jadi inget sama bolu meranti kiriman digil yang akhirnya ngga kemakan karna yang request sedang dirawat di rumah sakit plus andaliman yang udah jamuran karna ngga dimasukin ke kulkas.

Tetap sehat ya pembaca..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s