ASI dan SUFOR, SAMA-SAMA TERBERKATI

Hari ini Nogu genap berusia satu bulan setengah. Nogu pure asi? Ah..ehm,begini, Sejak dibawa ke rumah sampe nulis tulisan ini, nogu masih asi. Tapi ga bisa bilang pure asi sejak lahir karna ketika di rumah sakit nogu dikasi sufor. Alasannya, suara nogu kalau nangis jejeritan kayak habis kecopetan. Pengen sih nungguin sampai asi keluar, tapi yah kalau diperlama nogu nggak dikasi minum saat itu, aku curiga aja dalam beberapa saat foto aku yg tergeletak habis lahiran muncul di medsos dengan judul “ibu kejam biarin bayi nya nangis sesenggukan di sudut ruangan.”
Kolostrum keluar hari kedua setelah operasi sesar. Setelah dimassage sama perawat. Malah sampai tumpah ruah ke baju rumah sakit yang aku pakai. Ga sangka sih benernya kalau akhirnya sebanyak itu, tapi akhirnya happy dan terharu sambil mikir,”oh ini ya yang namanya asi.”
Asi yang ngelekat di baju itu bukan sekedar air seperti yang aku kira selama ini. Asi yang nempel di baju itu kalau udah kering jadi ninggalin bercak merembes gitu. Diliatin orang kayaknya ngga banget deh ada bercak-bercak kering di baju bagian dada. So, kalau asi full di payudara segeralah beri ke bayi ato dipompa dan disimpan di botol untuk dikasi ke bayi nantinya.
Puji Tuhan sampai saat ini masih kasih asi ke nogu. Malah nulis ini nyambi mompa asi untuk nogu kalau bangun nanti. Ho’oh, nogu udah minum pake botol dot. Benernya ngga boleh ya. Tapi oh tapi ada alasannya. Nogu keluar dari rumah sakit itu dalam kondisi kuning. Masih dalam tahap wajar sih kuningnya dan pesan perawatnya harus dijemur matahari setiap pagi. Tingginya matahari di Kota Medan waktu itu ngga kayak di Padang. Jam 7 udah terang benderang. Ntahlah emang posisi rumah emang ngga oke untuk dilewati matahari, tapi kenyataannya si matahari selalu nongol paling cepat jam 8.30 pagi. Itu juga cuma sinar-sinar manja lewat garasi samping rumah. Selebihnya jam 9 or 9.30. Ada sih usaha untuk jalan ke luar rumah cari-cari matahari. Ke taman gajah mada dekat rumah,misalnya. Tapi dan tapi lagi, kondisi nogu yg masih kecil banget buat rada kuatir kalau harus beredar di taman itu. Tanya-tanya sama om google, ternyata bayi kuning bisa diantisipasi dengan banyak minum asi. Ada masalah? Yah ada.. Si nogu gamau bangun untuk mimik asi. Dibangunin? Sudah. Digelitikin? Sudah juga. Teriak-teriak? Sudah. Ditowel-towel bibir,pipi, hidungnya? Hmm…apalagi itu. Setelah dengan beragam usaha untuk nenen ngga juga berhasil, akhirnya mikir yauda deh dikasi asi tapi pake botol. Tujuannya mastiin berapa ml asi yg nogu minum setiap 2 jam. Trus pastiin nogu BAK dan BAB normal. Supaya mengurangi kadar kuningnya nogu. Oiya, Aku kasih nogu minum sekitar 50 ml setiap 2 jam. Utk BAK nogu normal dan BAB nya kuning keemasan. Dan, yang paling sedih pun terjadi, nogu bingung puting. No..no..aku nggak bahas kebingungan nogu akan puting di tulisan ini. Mungkin nanti dibahas deh .
Kasih asi ke nogu emang ada pasang surutnya. Ngga selamanya lancar jaya kayak air keran. Sempat juga asi nya mampet kayak PDAM yang ngga dibayar 6 bulan. Dengan dilema kualitas dan kuantitas asi nogu yang “katanya” begini begitu, diragukan bakalan cukup apa nggak. Dan disarankan diimbangi dengan sufor.  Oh no..!!
Bukan anti sufor, hanya kalau masih bisa kasih Asi dengan segala usaha dan upaya kenapa harus berdampingan dengan sufor.
Finally, sadar banget kalau Asi itu benar-benar berkat dari Tuhan. Sama kayak nafas yang dikasi tiap pagi, cara bersyukurnya juga sama dengan tetap mengucurnya asi tiap pagi. Trus ibu-ibu yang kasi sufor ke bayinya tidak diberkati? Ibu-ibu yang kasi sufor sangat terberkati. Terberkati hatinya karena di lubuk hatinya terdalam sebenarnya ngga mau kasi sufor untuk anaknya. Ngerasa banget sedihnya ketika asi kita gak cukup untuk menuhin kebutuhan si bayi.  Tapi banyak alasan-alasan yang buat ibu-ibu beralih ke sufor. Produksi asi ibu sedikit jadi alasan utama. So, udah tau asi si ibu sedikit, dibahas pula kenapa ngga kasi asi gini gitu, siap2 aja silet melayang. Melayang kemana? Mungkin untuk nyukur bulu kaki. -sekian-
Ibu mana yang mau nggak kasi asi untuk bayinya? Pasti ngga ada. Tapi kalau memang asi nya susah keluar, mau makan sayuran ijo, merah, kuning,jingga, ungu juga gak bakalan keluar. Trus harus tetap idealis mau kasi asi dengan kondisi begitu? Kelaperan lah bayinya.  Bijak sih bagi ibu-ibu yang harus kasi sufor ke bayinya tapi dengan kondisi ibu-ibu yang emang sulit dalam memproduksi asi.
So, berharap banget bisa full asi sampe nogu 6 bulan. Smoga Tuhan tetap kasi berkat berupa asi yang selalu mengalir setiap hari. Kalaupun Tuhan hentikan berkat asi itu, biarlah diganti dengan berkat hati yang tegar dan siap untuk memberikan sufor untuk nogu si buah hati.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s