JombLo.. antara sedih dan bahagia

JombLo… kayaknya kata jombLo gak termasuk salah satu kata yang tertuang di Kamus Bahasa Indonesia. Mungkin ciptaan dari beberapa oknum yang mau kece badai tetiba buuhh…kluar lah kata jomblo dari mulut mereka ketika melihat seseorang itu dalam keadaan tidak punya pasangan. (Menurut aku..eheheheh)

Sedih nggak jadi Jomblo??

Lagi-lagi menurut aku, jadi jomblo itu ada sedih  dan bahagianya juga. Kalau lagi kepengen sendiri yah enakan jomblo, kalau lagi jalan sama temen beserta pacarnya  yah kadang ngenes juga. Apalagi ngeliat mereka pegangan tangan atau ketawa ketiwi berdua. Dan aku, hanya ketawa sinis dengan kejombloan ini (tentunya dalam hati)

Bahagia jadi jomblo?

Lumayan asik, mau deket sama siapa aja gak ada yang nglarang. Tapi terkadang jadi bingung sendiri, benernya pengen cari yang seperti apa dan bagaimana. Belum bisa menentukan kenyamanan itu yang seperti apa karena semuanya dianggap dekat.

Pacaran indah sih, dengan tujuan mengenal satu sama lain. Tapi yah seperti kata orang tua jaman duyu, “pacaran tu jangan dibuat mainan, nak.. karna patah hati itu sakitnya nusuk. Nusuk ke hati yang terdalam, memutuskan seluruh pembuluh darah yang dilewatinya.”

Mungkin ada benarnya juga kalau pacaran itu jangan terlalu lama kayak lagi kredit rumah. Mungkin ada rasa kebosanan yang dihadapi tiap manusia karena terlalu lama menjalin hubungan. Pacaran lama bisa bosan, apalagi berumah tangga sampai maut memisahkan??

Tapi jodoh itu kan sudah diatur sama Tuhan. Sekeras apapun usaha kita menunjuk seseorang untuk jadi pendamping kita tapi kaLau gak sesuai sama maunya Tuhan yah nggak bakalan jadi.

Serahin semuanya sama Tuhan. Sekarang masih jadi jomblo yah syukurin aja. Siapa tau ada orang terindah yang sudah dipersiapkan Tuhan untuk kita. Ada amin disanaa??? Aminnn…hahahahha…

Advertisements